colourful journal for beautiful life

Category 1

Selasa, 26 Mei 2020

Novel Debut  The Eight Stranger Things




Draft pertama yang ditulis di word sih berjudul Dzaka.
Lalu novelnya diberi judul The Eight Stranger Things


Pertama kali  ditulis saat ada lomba di  sebuah platform online cerita pada akhir tahun lalu yang mengharuskan cerita terinspirasi atau based on characters di mobil legens. Saat itu K-San berhasil menulis separuh lebih dari keseluruhan naskah. Namun karena terhalang test pada akhir semester sekolah, maka penulisan terpaksa berhenti.

Masa pandemi corona yang mengharuskan stay at home dan belajar di rumah,menyebabkan K-San kembali punya waktu untuk menyelesaikan naskahnya. Dan alhamdulillah pada akhir Ramadkan, persis sebelum hari raya Idul Fitri, novel ini selesai dituliskan. 

Berikut ini sinopsis singkatnya
Sukirman adalah orang yang bosan hidup. Kehidupannya biasa biasa saja.

Namun, kehidupan monoton itu berubah ketika ia didatangi Valir, Layla, dan Hanabi dari Mobile Legens. Mereka mengatakan bahwa Sukirman harus memimpin mereka menemukan delapan barang konyol. Mereka juga mengatakan bahwa Sukirman akan memimpin mereka mengalahkan Dzaka Sang Penghancur.

Mampukah Sukirman Memimpin mereka? 

Mampukah para hero hero ini membawa Sukirman ke kehidupan yang bergejolak?


Ada beberapa calon cover yang musti dipilih. Dan nama penulis, antara K-San dan Kasan Black, juga musti diputuskan mana yang lebih oke. 

Wish us luck!

Novel Debut The Eight Stranger Things

Novel Debut  The Eight Stranger Things Draft pertama yang ditulis di word sih berjudul Dzaka. Lalu novelnya diberi judul The Eight S...

Sabtu, 23 Mei 2020



Zoom Class: Writerpreneurship & New Normal


Writerpreneurship Dan Era New Normal

Rabu 20 Mei 2020 kemarin, Dian Nafi mendapat undangan dari satgas NU peduli covid-19 untuk mengisi sesi sharing via zoom. Topiknya tentang writerpeneurship dan  Era New Normal.

Alhamdulillah sesi satu jam ini menjadi kesempatan untuk menyemangati utamanya diri sendiri dan juga lebih banyak orang lagi supaya bisa memanfaatkan era new normal, di mana makin banyak pengguna internet dan gadget. Writerpreneurship makin punya banyak peluang dan kesempatan yang lebih luas. sayang sekali kalau kita tidak bisa menggunakan dengan sebaik-baiknya. mengendarai momentum dengan seoptimal mungkin, mengerahkan segala daya upaya usaha dan doa untuk bisa menghasilkan yang terbaik.

baik dari sisi kemanfaatan, sehingga kepenulisan kita memiliki nilai jariyah yang masih bisa kita petik buahnya meskipun kita sudah tiada dan berpindah ke alam lain, maupun dari sisi benefit berupa finansial,material, jaringan, networking dan lain-lain yang bernilai duniawi.

However kita semua tahu bahwa yang sepertinya tampak duniawi juga bisa menjadi bekal yang baik untuk ukhrowi kita. Kan muslim mukmin yang kuat secara ekonomi justru yang dianurkan, agar kita punya kemandirian, sehingga tidak meminta-minta. Ya kan. Aamiiin..
Apalagi kalau bisa memberi. Karena Orang yang tangannya di atas lebih baik daripada tangan di bawah. 

Ada banyak banget sebenarnya yang bisa dibahas terkait writerpreneurship. Karena waktunya singkat, hanya satu jam sudah berikut tanya jawab, maka dalam kesempatankemarin dibagikan tentang tiga jalur kepenulisan yang profitable.

Zoom Class: Writerpreneurship & New Normal

Zoom Class: Writerpreneurship & New Normal Writerpreneurship Dan Era New Normal Rabu 20 Mei 2020 kemarin, Dian Nafi mendapat undang...


Tanggal 7 Mei 2020 jam 16.00 WIB sampai selesai, ada topik tentang Megengan saat acara  Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi


Megengan tradisi masyarakat jawa pada umumnya khususnya di jawa tengah, jawa timur, dan yogyakarta dalam menyambut bulan Ramadhan, megengan diambil dari bahasa Jawa yang artinya menahan. Ini merupakan suatu peringatan bahwa sebentar lagi akan memasuki bulan Ramadhan
Megeng berarti menahan diri. Mengenali jati diri. Terkendali di jalan Ilahi. Megengan wujud syukur menyambut bulan Ramadhan suci, dg silaturahim & memaafkan. Tersimbol dalam ritus kue ‘afwan. Lisan Jawa jd apem

Tiap menjelang Ramadan ada tradisi ‘punggahan’ atau ‘megengan’. Tiap rumah bawa makanan ke masjid/musholla buat didoain bareng. 

Megengan ala covid-19. Didongani sendiri, diantar ke tetangga satu per satu. biasane cukup dibawa ke musala...

Kue apem merupakan simbol permohonan ampun untuk segala dosa & kesalahan yg pernah diperbuat. Kue Apem biasa dihadirkan dlm ritual 'Megengan'. Megengan dilaksanakan dlm menyambut datangnya bulan suci Ramadhan & sbg bentuk syukur atas nikmat yg diberikan oleh Allah SWT.


Megengan berasal dari kata dalam bahasa Jawa ‘megeng’ yang artinya menahan. Dalam konteks ini, megengan memiliki filosofi menahan diri dari segala hal yang membatalkan puasa, seperti makan, minum, amarah dan hawa nafsu lainnya yang tidak diperbolehkan selagi menjalankan ibadah puasa.

Masih belum diketahui secara pasti, sejak kapan tradisi ini lahir dan mulai berkembang di masyarakat. Menurut Prof. Dr. Nursyam, M.Si, akademisi dari Universitas Islam Negeri (UIN) Surabaya, ada dugaan kuat bahwa tradisi ini diciptakan oleh para Wali Sanga, khususnya Kanjeng Sunan Kalijaga.

Wali sanga memang dikenal ramah dalam menyebarkan ajaran Islam kepada masyarakat. Mereka banyak menggunakan cara-cara simbolik yang dekat dengan budaya masyarakat saat itu. Tradisi megengan sendiri disinyalir merupakan akulturasi antara budaya yang kental dengan masyarakat Jawa dan ajaran Islam.

Alasan wali sanga menggunakan akulturasi budaya dalam proses dakwahnya adalah, karena di masa-masa awal penyebaran agama Islam di Nusantara, masyarakat masih sangat kental dengan beragam tradisi yang sudah mengakar kuat dalam kehidupan mereka.

Jika Islam diajarkan secara frontal, dikhawatirkan masyarakat akan menolak kehadirannya. Di situlah bukti kreativitas wali sanga. Mereka sangat piawai membungkus dakwahnya dengan berbagai hal yang dekat dengan masyarakat.

Begitu pula dengan megengan yang dibungkus melalui tradisi upacara atau slametan yang sudah umum berkembang di masyarakat kala itu. Bila ditilik lebih jauh simbol-simbol yang ada dalam tradisi tersebut, makna sebenarnya adalah Melakukan persiapan secara khusus dalam menghadapi bulan yang sangat disucikan di dalam Islam.

Megengan: Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi

Tanggal 7 Mei 2020 jam 16.00 WIB sampai selesai, ada topik tentang Megengan saat acara  Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi Megengan trad...


Tanggal 5 Mei 2020 jam 16.00 WIB sampai selesai, ada topik tentang Dugderan saat acara  Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi

Dugderan  adalah tradisi yang diselenggarakan di banyak kota di Jawa, menjelang Ramadhan datang. 


Dugderan juga merupakan festival tahunan dari Kota Semarang yang diadakan seminggu sebelum bulan suci Ramadhan. Dugderan sudah dilaksanakan sejak tahun 1882 saat Semarang berada dibawah kepemimpinan R.M. Tumenggung Ario Purbaningrat. Sejak masa kolonial, perayaan dugderan dipusatkan di Masjid Agung Semarang atau Masjid Besar Semarang (Masjid Kauman) yang berada di kawasan Kota Lama Semarang dekat Pasar Johar.

Biasanya ada acara kirab warak ngendog
warak ngendog itu merupakan hewan mitologi yang sakti
Sebagian besar warga Semarang hanya tahu Warak Ngendog sebagai mainan ukuran besar yang diarak menjelang dugderan. Padahal, nih, ada cerita seru di baliknya.Dugderan itu akulturasi antara budaya Arab+Jawa+Tionghoa untuk menyambut Ramadan.


Warak Ngendog sebenarnya pada zaman dahulu kala merupakan hewan mitologi yang sakti bagi warga Semarang. Bentuknya merupakan perpaduan antara kambing pada bagian kaki, naga pada bagian kepala, dan buraq di bagian badannya.

Warak Ngendog ini berasal dari paduan bahasa Arab Wara'i (Suci) dan Jawa Ngendog (Bertelur). Bentuknya merupakan perpaduan antara kambing pada bagian kaki, naga pada bagian kepala dan buraq di bagian badannya

Dugderan: Bincang Budaya RRI bareng Dian Nafi

Tanggal 5 Mei 2020 jam 16.00 WIB sampai selesai, ada topik tentang Dugderan saat acara  Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi Dugderan  adala...
Dandangan: Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi





Tanggal 3 Mei 2020 jam 16.00 WIB sampai selesai, ada topik tentang Dandangan saat acara  Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi




Dandangan merupakan tradisi yang menerjemahkan hadits tentang Tarhib Ramadlan. 

Barangsiapa gembira menyambut Ramadhan, Allah haramkan api neraka menyentuh badannya. (HR Muslim)

Marhaban Yaa Ramadhan.
Tarhib Ramadhan. Bergembira menyambut bulan suci ramadhan

Tarhib artinya menyambut 
Ramadhan memang wajib disambut 
Disambut dengan riang gembira 
Ramadhan adalah tamu agung
Memuliakan tamu adalah karakter seorang muslim 



Dandangan adalah tradisi peninggalan Sunan Kudus sejak 450 tahun lalu, yang dilakukan untuk menyambut datangnya awal Ramadhan. 


Menurut sejarah, nama ”dandangan” berasal dari suara beduk Masjid Menara Kudus yang berbunyi dang, dang, dang saat ditabuh untuk menandai awal bulan puasa.

Dandangan merupakan tradisi penyambutan Ramadhan yang berasal dari Kabupaten Kudus. Dandangan dipusatkan di Masjid Menara Kudus yang tak jauh dari Makam Sunan Kudus. Awalnya Dandangan adalah sebuah kebiasaan yang dilakukan oleh para Santri dengan berkumpul di serambi masjid untuk menunggu pengumuman awal puasa dari Sunan Kudus. Kini Dandangan lebih seperti sebuah pesta rakyat berupa pasar malam dan kirab budaya.


 Biasanya menjelang Ramadan seperti sekarang ini, di Kota Kudus ada tradisi “Dandangan” tapi tahun ini kita semua sedang mengikuti anjuran pemerintah untuk memutus mata rantai covid19 dan #dirumahaja

Dandangan: Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi

Dandangan: Bincang Budaya RRI dan Dian Nafi Tanggal 3 Mei 2020 jam 16.00 WIB sampai selesai, ada topik tentang Dandangan saat acara  B...


Bincang Budaya RRI Semarang Bareng Dian Nafi: Baratan 


Tanggal 9 Mei 2020 yang lalu jam 16.00 WIB sampai selesai ada Bincang Budaya RRI Semarang Bareng Dian Nafi. Topiknya tentang Tradisi  Baratan yang ada di Jepara. 


Baratan, Tradisi Masyarakat Jepara Menjelang Ramadan Kata “baratan” berasal dari kata Bahasa Arab, yaitu “baraah” yang berarti keselamatan atau “barakah” yang berarti keberkahan. Biasanya, warga menggelar Baratan di pertengahan bulan Syaban dalam penanggalan Hijriah

Baratan merupakan sebuah tradisi berupa karnaval yang dilaksanakan 15 hari sebelum bulan Ramadhan di Kabupaten Jepara. Baratan secara etimologis berasal dari bahasa Arab yang bermakna berkah atau keselamatan. Tradisi Baratan erat kaitannya dengan sosok Ratu Kalinyamat, Bupati Jepara pertama. Oleh karena itu penyelanggaraannya dilaksanakan di Masjid Al-Makmur, Desa Kriyan, Kecamatan Kalinyamatan, Kabupaten Jepara. Prosesi Baratan dimulai dengan Sholat Maghrib berjamaah dilanjutkan dengan doa-doa kemudian Sholay Isya berjamaah. Setelah itu dilanjutkan dengan kenduri dan kemudian karnaval. Karnaval diikuti oleh berbagai kesenian seperti barongan, reog, dan barongsai. Turut ikut juga rombongan pasukan Kerajaan Kalinyamat serta Ratu Kalinyamat.

Biasanya, warga menggelar Baratan di pertengahan bulan Syaban dlm penanggalan Hijriah. Atau sekitar tiga - dua pekan menjelang #Ramadan
 Waktu pelaksanaannya berbeda, tergantung pada kesepakatan warga. Namun, persamaan waktu pelaksanaannya yaitu malam

Bincang Budaya RRI Semarang Bareng Dian Nafi: Baratan

Bincang Budaya RRI Semarang Bareng Dian Nafi: Baratan  Tanggal 9 Mei 2020 yang lalu jam 16.00 WIB sampai selesai ada Bincang Budaya RRI...

Jumat, 22 Mei 2020

Kiat Parenting Tumbuhkan Minat Baca


Siapa yang paling bertanggung jawab dalam menumbuhkan minat baca anak anak kita? Tentu saja orang tua.

Guru, saudara, tutor, guru les dan orang orang lainnya tentu bisa juga menjadi pihak yang mendukung terdorongnya anak memiliki minat baca juga.  Kadang mereka bahkan punya peran lebih besar daripada orang tua, apalagi jika orang tuanya sibuk.  Sehingga kadang tugas dan peran parenting ini juga dilakukan bersama sama antara orang tua, guru dan pihak pihak lain yang mungkin berkegiatan bersama anak.  Sinergi yang baik dari semua pihak tentu akan  membawa hasil yang lebih cerlang juga.

Berikut ini beberapa kiat parenting untuk menumbuhkan minat baca anak anak kita.

Kiat yang pertama, tentu saja contoh dan teladan.
Orang tua, guru dan mereka yang menjadi panutan mestinya memberikan contoh dan teladan yang baik. Dengan cara membaca buku buku maupun bahan bacaan lainnya. Jika anak anak melihat langsung bagaimana para orang tua ini memanfaatkan waktujya dengan membaca, otomatis mereka mempunyai kebiasaan yang sama juga. Karena mereka biasanya meniru apa apa yang mereka  lihat.
Mereka punya pengertian bahwa membaca itu penting dan perlu karena orang tua  mereka melakukannya. So, mereka meniru dan melakukannya juga. Apalagi  jika sudah terpatri dalam benak pemikiran mereka bahwa membaca itu keren. Reading is cool.

Kiat kedua, biasakan.

Kalau kita biasakan membaca quran sesudah sholat maghrib, terus menerus, istiqomah, dan kita mendorong mereka melakukannya bersama kita, ya mereka akan terbiasa.

Demikian juga kalau kita biasakan membaca di waktu sore misalnya. Atau masa senggang lainnya. Anak anak pun akan terbiasa. Karena life style is a habit. Life is habit.


Kiat ketiga, sediakan bahan bahan bacaan dan buku buku yang menarik dan bermutu.

Aku ingat dulu semasa kecil, suka sekali berkunjung ke rumah tetanggaku yang pindahan dari Jakarta. Koleksi bukunya bagus bagus banget. Cerita cerita bergambar dengan banyak ilustrasi berwarna warni.

Alhamdulillahnya bapak juga suka membawakan banyak buku cerita.  Sebagian bergambar, sebagian buku cerita berisi teks saja. Dengan banyaknya buku yang dibawa ini, pada akhirnya semua terbaca. Karena kan kita kadang butuh kegiatan penyelia, selingan  di antara kegiatan belajar pelajaran sekolah dan bermain main.

Kiat keempat, bacakan buku buku ini pada anak anak kita.

Saat mereka rebahan berbaring bersiap mau tidur siang atau tidur malam, bacakan beberapa halaman atau bahkan satu cerita.

Bagi sebagian orang mungkin belum terbiasa, karena kalau sebelum tidur ya berdoa lah. Tapi selipkan juga pembacaan cerita ini sebelum berdoa menjelang tidur.  Kalau ceritanya menarik, suatu ketika mereka akan terpancing untuk membaca sendiri dari bukunya secara langsung.


Kiat kelima, bawa anak anak ke pameran, juga pameran buku

Almarhum bapakku suka sekali membawa anak anaknya ke pameran apa saja. Di pameran itulah bapak sering membacakan deskripsi yang tertulis di bawah barang barang yang dipamerkan. Begitu itu ternyata salah satu cara beliau mendorong minat baca kami.

Kekepoan alias keingintahuan kami ditumbuhkan. Hal ini bukan saja memancing minat baca tapi juga hasrat dan kesenangan untuk mempelajari sesuatu. Curiousity tinggi  dan konsep learning is fun, adalah dua pondasi yang bapak tanamkan sejak kami kecil.

Kiat keenam. Agak receh, tapi gampil banget praktiknya, adalah ajak anak anak membaca apa saja yang mereka temukan di perjalanan. Tulisan di plang plang reklame, di papan papan nama sepanjang jalan, di geber kain warung tenda pinggir jalan, daei tulisan kecil sampai besar.  Di board badan bis dan mikrolet serta tulisan apa saja..

Bapak suka memancing dengan pertanyaan gini: ayo, siapa yang bisa menemukan tulisan ..... (beliau menyebutkan tulisannya)
Nah, kami cepet cepetan jawab dengan cara mencari tulisan itu dari sekeliling kami.


Demikian kiat Parenting untuk menumbuhkan minat baca anak anak yang mungkin bisa teman teman coba praktikkan.

Kalau kamu, punya kiat apa untuk menumbuhkan minat baca? Yuk share di sini ya.  Because sharing is caring.
.

Kiat Parenting Tumbuhkan Minat Baca

Kiat Parenting Tumbuhkan Minat Baca Siapa yang paling bertanggung jawab dalam menumbuhkan minat baca anak anak kita? Tentu saja orang t...

Selasa, 12 Mei 2020

Self Healing Menyembuhkan Luka

 Aku tidak ingat sejak kapan tepatnya tema dan konsep self healing menyembuhkan luka ini mulai aku sukai.    Karena sepanjang waktu ketika begitu banyak luka datang dalam kehidupanku, sesungguhnya aku lebih suka denial, menganggap luka luka itu tidak ada, pada awalnya. Menganggap bahwa mungkin aku memang pantas mendapatkan luka luka itu. Atau lebih ekstrimnya lagi, mungkin aku memang dilahirkan untuk terluka

 Ada begitu banyak doa dan mantra yang mungkin pernah aku dengar semasa aku mengaji di pondok pesantren, menyimak pelajaran pelajaran di madrasah ataupun mendengarkan berbagai pengajian di mana mana.

Tapi aku mungkin tidak menggunakannya karena waktu itu aku mungkin memganggap diriku sedang tidak terluka. Atau lebih tepatnya menyangkal kalau luka itu ada. Kelak di kemudian hari aku baru tahu kalau itu terjadi karena penyangkalan penyangkalanku.


 Sampai kemudian aku bertemu salah satu guru dalam kehidupanku. Yang pelan pelan menyibakkan luka luka yang ada dalam jiwa dan pikiranku. Lalu dengan mantra mantranya yang tidak seperti mantra mantra yang pernah aku dengar sebelumnya, dia perlahan lahan membuat mata kesadaran batiniahku terbuka.

Aku mulai mengenal luka lukaku sendiri. Dari yang berpuluh puluh tahun lalu. Bahkan aku dengan beraninya mendatangi luka yang paling dasar dari semua luka yang telah kutorehkan sendiri dalam diri dan kehidupanku. Aku ternyata telah membiarkan orang orang memberiku luka di atas luka luka yang telah aku miliki dan sembunyikan selama ini.

 Mantra mantra itu perlahan lahan juga membuatku bangkit dan berdiri. Menyisiri satu demi satu luka luka itu, mengalirkannya dalam bentuk kata kata, bahkan frase frase yang tak pernah aku bayangkan sebelumnya. Dari banyak kata itu terwujud banyak catatan. Bermutasi menjadi banyak cerita. Dan berubah menjadi Banyak buku.


 Dan tahu tahu pelan pelan tanpa aku sadari proses self healing menyembuhkan luka jiwa terjadi pada diriku. Aku bisa memaafkan orang orang yang selama ini aku benci karena mereka menorehkan luka dan trauma yang sangat dalam pada diriku. Pada makhluk kecil tak berdosa waktu itu. Aku memaafkan mereka yang tanpa sadar menjerumuskanku dalam palung kesedihan dan kekecewaan yang kukira tak berujung. Pemaafan pemaafan tanpa kata tetapi. pemaafan pemaafan tanpa alasan, tanpa harus ada kata maaf ataupun kesadaran dari mereka.

Aku mulai berdamai dengan diriku sendiri. Perlahan lahan aku juga mulai memaafkan diriku. Baik diriku yang terluka ataupun diriku yang menyangkal luka luka itu tadinya. Baik diriku yang marah ketika akhirnya paham. Juga memaafkan diriku yang naif, yang menuntut balas, yang melemparkan luka dengan melukai orang orang lain juga. Pun diriku yang sempat melemah, melemas dan hampir putus asa.



 Yang paling menakjubkan dari seluruh proses ini aku perlahan lahan turut membantu orang orang lain yang terluka untuk turut menyembuhkan jiwa dan diri mereka. Satu bukuku di antaranya bertajuk how to reset your life menuai banyak testimoni dan kesaksian dari para pembacanya.

Bahkan buku how to reset your life itu kemudian dikembangkan menjadi workshop pelatihan juga coaching reset yang membantu orang orang terluka dan berantakan hidupnya untuk self healing menyembuhkan jiwa dan mulai menata kembali kehidupan barunya dengan lebih baik dan lebih indah. Semoga Allah senantiasa memberikan pertolonganNya dalam semua perjalanan indah dan menakjubkan ini. Aamiin


Alhamdulillah mereka juga mulai menata kembali kehidupannya. Sebagian berhasil menyembuhkan luka luka dan traumanya, bahagia menjalani kehidupan barunya. Alhamdulilah tsumma alhamdulillah Terima kasih ya Rabb, atas karuniaMu yang besar ini. Terima kasih.

Self Healing Menyembuhkan Luka

Self Healing Menyembuhkan Luka  Aku tidak ingat sejak kapan tepatnya tema dan konsep self healing menyembuhkan luka ini mulai aku sukai....
Gratis Ebook Hujan Purnama



Ada banyak penulis yang membagikan bukunya secara gratis agar bisa dibaca semasa karantina atau isolasi dalam rumah alias Stay At Home pada masa pandemi wabah corona covid 19 ini. jadi aku ikutan bagi buku gratis ya. Kali ini buku puisi berjudul Hujan Purnama. 

HUJAN PURNAMA
Hujan adalah rindu
Purnama adalah harapan
Doa dan ikhlas adalah kunci

Rekah hati dalam perjalanan menempuhi kehidupan memuisikan 
hujan dan rindu
purnama dan harapan
melayang di awan cinta
berpayung kenangan 
dan meski bergelut bersama paradoks
senantiasa terus berbisik pada sang maha cinta


Bersama air yang mengalir, basahkan jiwa - jiwa yang kering. 
Bersama rising moon - bulan yang terbit dan mengaksentuasi.

menyala meski gemetar. bersinar meski terpejam.
menoba cerahkan mata hati menuju bening mata air





Selamat membaca!

Untuk lihat dan beli buku-buku Dian Nafi lainnya, klik bit.ly/bukudiannafi

Untuk beli buku-buku versi digital alias ebook Dian Nafi di Amazon, klik bit.ly/diannafi

Untuk beli buku-buku versi digital alias ebook Dian Nafi di Google Books dan GooglePlay, klik bit.ly/DianNafi


Gratis Ebook Hujan Purnama

Gratis Ebook Hujan Purnama Ada banyak penulis yang membagikan bukunya secara gratis agar bisa dibaca semasa karantina atau isolasi da...

Minggu, 10 Mei 2020

Mata Api


Putri Campa menahan napas, berusaha keras menyembunyikan rasa panas dalam hatinya. Sudah tak terhitung banyaknya nyinyiran dan cemooh yang dia dengar dari permaisuri, pendamping utama raja brawijaya V yang beberapa bulan ini menjadi suaminya juga.
Kalau saja Putri Campai tidak ingat tujuan utamanya berasa di sini, tentlah dia akan menyerang perempuan yang dilanda cemburu itu. Yang Putri Campa tak habis pikir, kenapa dari semua selir sang prabu, hanya dirinya lah yang terus menerus digempur. Kena berbagai tuduhan dan terutama tatapan mata apinya yang membakar.
Sembari menahan kalut dalam dadanya, Putri Campa mengemasi satu persatu barang miliknya. Sekarang dia tak lagi punya banyak pilihan. Sang prabu sudah memutuskan bahwa dia harus pergi dari istana Majapahit ini. Meskipun perutnya sudah makin membesar. Mungkin juga justru kehamilan inilah yang membuat permasisuri makin bernafsu menyingkirkannya. Walaupun kalau dipikir-pikir, kenapa harus Putri Campa yang pergi, sedangkan selir lain tidak. Kenapa bayi dalam kandungannya ini yang harus disingkirkan, padahal ada anak-nak lain juga dari sang Prabu keturunan seliri yang punya kedudukan sama dengannya dan sang calon jabang bayi. Apa karena calon jabang bayi ini bakal jadi anak ketiga belas bagi sang Prabu? Apa hubungan angka ketiga belas dengan pengusiran ini? Apakah dia dianggap akan membawa kesialan?
Putri Campa mengelus perutnya dan membisikkan kata-kata yang lembut serta bijak bagi bayi yang dikandungnya.
Anakku, calon anakku, yang sabar ya nak. Yang sabar akan menang. yang sabar disayang Tuhan.
Perempuan muda berkulit putih dan bermata sipit dengan bulu mata lentik itu menyenandungkan beberapa lagu buaian yang dia pernah dengar dari ibunya juga para kerabatnya, yang jauh di Champa. Tentu mereka mendapatkan lagu-lagu penuh harapan dan doa itu dari para leluhurnya . ataukah mereka menggubahnya sendiri?
Tak urung air matanya leleh juga. Rasa kerinduan menyeruak dalam dadanya. Berdesak-desakan dengan rasa teraniaya yang selama ini terus dipendamnya sendiri. Tak ada tempat dia mengadu, berkeluh kesah, apalagi meminta pendapat.
Sambil mengelap basah pipi dan dagunya, Putri Campa menata barang-barang berharga miliknya dalam tas anyaman rotan. Kain-kain pemberian ayah ibunya, beberapa perhiasan dan koin-koin emas yang selama ini dia simpan dengan baik di tempat-tempat tersembunyi.
Dengan penuh kehati-hatian, dia mulai memasukkan juga satu persatu piring porselen cantik yang dia bawa dari Champa. Piring-piring porselen putih berlukiskan stilisasi flora dan fauna. Jari jemarinya meraba tekstur yang menonjol dari kuasan cat biru muda gradasi ke tua di permukaan piring porselen favoritnya. Stilisasi burung hong. burung phoenix. Dia pernah mendengar cerita dan dongeng tentang burung hong atau phoenix ini. Konon katanya meski sudah mati terbakar, burung hong dan phoenix bisa kembali hidup.
Dia ingin seperti burung hong. Dia ingin seperti burung phoenix. Meski dia dimatikan keberadaannya saat ini, meski dia dibunuh, dibakar, ditiadakan, dibuang, diusir, diungsikan, dicampakkan, dia masih akan hidup terus. Hidup lagi.
Meski sekarang dia harus pergi ke suatu tempat yang jauh bahkan menyeberangi lautan, sempat dia dengar namanya bumi Sriwijaya, dia berharap suatu saat dia akan kembali ke sini. Dia berharap akan bisa pulang.

Mata Api

Mata Api Putri Campa menahan napas, berusaha keras menyembunyikan rasa panas dalam hatinya. Sudah tak terhitung banyaknya nyinyira...

 

DeMagz © 2015 - Designed by Templateism.com, Distributed By Blogger Templates