Colourful Journal for Beautiful Life

beautiful journal for colourful life

Minggu, 02 Agustus 2020

Kiat Mencipta ADEGAN

Kiat Mencipta ADEGAN




Adegan adalah hasil campuran unsur intrinsik cerita yaitu: POV, Setting, Karakter, dan Plot. ADEGAN tuh kek es campur. Buah, es, sirup, dsb, ada di dalamnya.

Tukang Es-nya adalah Narator. Penulis adalah pencipta resep yg menentukan takaran bahan.
Dalam Adegan, unsur2 intrinsik tidak muncul secara sendiri2, melainkan menjadi satu kesatuan yg utuh dan tidak terpisah2. Most of unsur intrinsik LARUT dalam adegan. Bagaimana cara melarutkannya?
Kelarutan komponen intrinsik dlm adegan2 menunjukkan DUNIA FIKSI. Kita gak nyebut Es, Sirup, Buah, dsb satu per satu lagi. Kata "Es Campur" sesungguhnya menggambarkan HUBUNGAN semua unsur penyusunnya. Totalitas adegan menggambarkan hubungan unsur2 instrinsik cerita.


baca juga:

Minder Setelah Baca Buku Bagus?
Tips Menulis Novel: KLIMAKS
Fiksi atau Non Fiksi

Semua komponen intrinsik harus punya hubungan jelas dan mengikat. Komponen yg salah tempat akan bikin adegan jd janggal. Sama seperti memasukkan Petai (stinky bean) ke es campur. Mau smua komponen udah bener, kehadiran Petai bakal bikin kita ragu. Eh, itu es campur/bukan?
Bisakah begitu saja memasukkan unsur instrinsik dlm adegan? Jawabannya: TIDAK. Kok? Pernah liat tukang es bikin es campur? Apakah dengan punya semua bahan kita bisa bikin es campur? Ada alat utk mencampurnya.


Walau punya semua bahan, tanpa MANGKUK/GELAS/WADAH, es campur tidak akan pernah jadi. Masukkan dulu bahan ke wadah, proses, baru bisa jadi es campur. Unsur Adegan perlu dimasukkan dulu ke wadah yg namanya MODEL SITUASI (MS).


Model Situasi bekerja di semua lini cerita, Premis sampai adegan. Cerita sbg Narasi sbnrnya cuma punya 3 lapisan:1. Premis: Totalitas Cerita.2. Plot: Sekuens dlm cerita yg menunjukkan sebab-akibat.3. Adegan: Urutan kejadian yg membentuk Plot

baca juga:

Tips Menulis Novel: PERGERAKAN
Tips Menulis Novel: WRITER'S BLOCK

Model Situasi dalam Adegan. Model situasi adalah pola dasar masuk akal ttg URUTAN kejadian dlm sebuah adegan. Contoh: Berapa film yg ada adegan makan di restoran? TIDAK terhitung! Apa yg bikin masing2 beda? Model situasi makan di restoran DITUMPUK dg Model situasi lain.




Contoh:
1. Restoran + Nembak Pacar.
2. Restoran + Putus Pacar
3. Restoran + Menerima Telpon
4. Restoran + Diserbu mafia. 

Pola Restorannya selalu sama, Model situasi TUMPUKAN-nya yg bikin berbeda. Makin banyak MODEL SITUASI yg bekerja, adegan makin kompleks dan terasa beda.


Apa itu ADEGAN? 

Adegan adalah komponen terkecil cerita yg masih mengandung cerita, memiliki awal dan akhir (ada entrance n exit). Unsur pembentuknya: 1. Karakter 2. Setting 3. Aksi. 4. Emosi/logika 5. Dialog/monolog


Kalau adegan kita terasa sama, mainkan kelima unsur itu. Ubah salah satu atau semuanya. Adegan otomatis berubah. Contoh: 1. Nembak pacar + Restoran 2. Nembak pacar + Naik busway SETTING adalah kunci penting adegan. Tanpa setting, karakter tidak akan bisa bergerak. Contoh:


1. Nembak pacar + Restoran

2. Nembak pacar + Naik busway 


SETTING adalah kunci penting adegan. Tanpa setting, karakter tidak akan bisa bergerak.


Misal: Adegan Horor Kuntilanak.
Apa yg bisa beda? Adegan2nya.
1. Pertama urutan adegan dlm Plot.
2. Model situasi (Ingat unsur adegan).
Di mana biasanya? Pohon bambu? Beringin? Pohon asem? Biasa.
Pindahin Kuntilanaknya ke balik semak2 mawar.
Kesan adegan lamgsung berubah


Model situasi restoran SELALU:
1. Datang. Duduk.
2. Pelayan ngasih menu.
3. Pelayan pergi, pilih menu.
4. Pelayan datang. Pesan.
5. Makanan datang. Pelayan pergi.
Dst.
Skrg tumpuk dg Berantem Kungfu.
Dia makan sambil berantem. Tumpuk lg dg sambil nelpon




baca juga:

Tips Menulis Novel: Tanda Kutip
Tips Menulis Novel: ADVERBIA
Tips Menulis Novel: EMPATI dan GESTUR
Tips Menulis Novel: Manajemen Kepenulisan

Alias: Adegan2 membentuk kejadian dlm Plot. 

Kalo hubumgannya jelas. Barulah pbaca akan dpt totalitas cerita, yaitu Premis. Alias: Plot > ringkasan dr seluruh adegan. 
Premis > ringkasan dr semua titik plot. 
Ketiganya: Kakek/Nenek > Ortu > Anak. 
Satu garis keturunan.

Proses membaca & Proses Menulis berkebalikan. Penulis mulai dr Premis lanjut ke cerita. Pembaca mulai dari cerita & berakhir di premis stlh selesai baca. Pun, karakterisasi. Pmbaca baru akan liat karakterisasi tokoh stlh tahu smua respon tokoh.


Sperti yg disampaikan di atas, unsur adegan yg tidak perlu, akan membuat kejanggalan, KECUALI terlihat hubungannya. Artinya: titik plot yg tidak mendukung premis harus dihapus; begitu pun adegan yg tidak mendukung plot.


Tau Epigenetis? Ini istilah biologi ttg gmn ekspresi gen terjadi. Ortu rambut kriting bikin anak bawa gen rambut kriting, tapi EPIGENETIS bisa bikin rambutnya tetap lurus. Adegan adlh epigenetis dr "gen" unsur Intrinsik naskah. Plot & Karakter bisa mirip. Adegan yg bikin beda


baca juga:
Karakter Dan Plot

Kiat Membuat Hook Novel
Menulis Ide dan Draft


Inti dari CERITA adalah PLOT. Plot masih bisa dinikmati walau keterangan ttg karakter sangat minimal. Bahkan, kalopun tidak ada keterangan apa2 selain kata "DIA". Tapi, tidak sebaliknya. Karakterisasi saja = BIODATA


Mana yg cerita? 

1. Si A lahir, dididik bapaknya yg tentara, menolak perintah bapaknya jadi tentara, kabur dari rumah, cari uang sendiri utk biaya kuliah, jadi Dokter 
2. Si A: Perempuan, bercita2 jd dokter, Pemberontak, Pintar, Cantik, suka kucing. 
Jelas no.1 krn itu PLOT


Ini yg sering bikin penulis (apalagi masih baru) tersesat. Mereka tidak sadar kalo mereka sebenarnya BUKAN sedang membangun karakterisasi, mereka cuma membangun BIODATA. Lalu, kelimpungan sendiri pas akan menjadikan karakter itu bergerak dlm cerita.



baca juga:

Tips Menulis Novel: ENDING
Tips Menulis Novel: NARATOR
Tips Menulis Novel: PANTSER atau PLOTTER
Bagaimana Menghidupkan Adegan?
Judul atau Naskah Dulu?

KARAKTER (beserta karakterisasinya) adalah salah satu unsur pembentuk adegan. Ada 5 unsur adegan. 


4 lainnya adalah: 
2. Setting.
3. Aksi.
4. Emosi

5. Dialog/monolog 


Di TEKS, cuma satu unsur intrinsik yg muncul literal >>> SETTING (waktu/tempat). Sisanya larut dlm adegan.


Karakter (Tokoh) akan muncul tidak lebih dr nama, sedikit deskripsi fisik & posisi dlm cerita (misal: Ibu). Karakterisasinya dilarutkan dlm adegan. KECUALI penulisnya mau bertingkah kek petugas sensus penduduk, nyebutin semua sifat tokoh secara literal
please, don't do it


Setting adalah DASAR dari MODEL SITUASI (MS). Tanpa Setting kita tidak akan bisa membentuk MS, yg buntutnya tidak akan bisa membentuk adegan. Tanpa Setting adegan kita cuma berisi dialog dan curhatan benak si tokoh. GERAK tokoh bergantung pd SETTING.
Skrg bayangkan. Plot: Si A ngajak si B pacaran. Tanpa setting, apa yg muncul? Ya, cuma dialog 2 org + curhat2 di deskripsi ttg betapa deg2annya mrk. Skrg pake Setting: Restoran? Kantin? Halte Transjakarta? Kita bisa langsung liat kemungkinan urutan kejadian dlm adegan, 'kan?

baca juga:

Tips Menulis Novel: SUBPLOT
Tips Menulis Novel: PLOT
Tips Menulis Novel: PREMIS




MS adalah urutan logis yg menjadi pola dasar bagaimana sebuah kejadian berlangsung.


MS naik busway:
1. Naik JPO
2. Berhenti di mesin Tap.
3. Ngetap kartu duit.
4. Masuk halte
5. Nyari gate
6. Antri
7. Naik bus.

Remeh? Eits. 


1. Naik JPO
2. Masuk halte.
3. Antri
4. Nge-tap kartu
5. Nyari gate
6. Berhenti di mesin Tap
7. Naik bus 

Apa yg terjadi? 
Ya jelas, jadi NGGAK LOGIS, karena ... MS adalah POLA TETAP sampai penulis memasukkan KEJADIAN TAMBAHAN sbg argumen perubahannya. 

Premis: Si A ingin jadi dokter tapi dihalangi bapaknya lalu berhasil jadi dokter dg biaya sendiri 
Skrg sy balik: Si A berhasil jadi dokter dg biaya sendiri tapi dihalangi bapaknya lalu ingin jadi dokter. 
Pusing, 'kan? 
Misal:
1. Si A masuk halte
2. Si A bengong, inget kejadian sblmnya.
3. Si A naik JPO. 

Poin no.2 bikin pola bisa DITULIS terbalik walau sbnrnya MS-nya ttp urut.





baca juga:
Spektrum Karya

Prolog dan Epilog
Kiat Membuat Plot Twist

Karakterisasi TIDAK CUKUP dg bikin list biodata. Ini gen. Bnyk tokoh bisa punya biodata serupa. Tanpa PLOT, SETTING, & ADEGAN, epigenetisnya hilang. Dia jd tak terlihat. Epigenetis tokoh muncul melalui RESPON thdp MODEL SITUASI dlm Adegan. Respon tokoh = KARAKTERISASI-nya.

Di sini letak IMAJINASI. Kita perlu bayangin serangkaian kejadian tempat tokoh menunjukkan respon utk menemukan Karakterisasi-nya. Misal dlm antrian di Transjakarta. Kek apa respon tokoh? Antri biasa? Nyelak antrian? Bentak2 org yg nyelak? Alias? AKSI & EMOSI << Unsur Adegan.
apa itu cerita? Simpelnya: serangkai KEJADIAN bersebab-akibat yg punya urutan kronologis di sebuah setting yg jd ALAT penulis utk mnyampaikn pesan. Garis bawahi: KEJADIAN.


Kejadian adlh tempat tokoh mengalami peristiwa dg dunia di luar dirinya beserta respon fisik & emosionalnya. Dlm fiksi, kejadian itu harus signifikan utk mnggerakkan plot. Bukan smbarang kejadian tokoh ngobrol2 ngalor ngidul. Penulis memilih kejadian PENTING sbg ISI dr ADEGAN.

PERASAAN sedih (or else) BUKAN ADEGAN. Syarat KEJADIAN adlh ada peristiwa berurutan yg bisa dideteksi scr FISIK oleh NARATOR dan/atau TOKOH. Dlm fiksi, Kejadian yg tidak trlihat/trdengar Narator = TIDAK TERJADI. Narator adlh SAKSI yg melaporkan kejadian ke pbaca via POV-nya.

Kejadian mensyaratkan adanya GERAKAN dan gestur dari satu tahap ke tahap lain. Di atas, kita ud ngomongin MODEL SITUASI (MS). MS adlh patokan dasar dari gerakan tokoh. MS jg adalah WADAH tempat kita memasukkan 3 unsur adegan: AKSI, EMOSI & DIALOG.

Di sinilah peran besar POV sbg unsur Instrinsik. Ada SUDUT PANDANG yg membuat GERAKAN tokoh bisa dipersepsi & diceritakan ulang oleh NARATOR dan/atau TOKOH kpd PEMBACA Lalu, pbaca MEMINJAM alat indra milik Narator/Tokoh utk mengikuti gerak fisik & perubahan emosional yg trjadi.

Hindari nulis adegan cuma "Biar bisa dibayangin". Iya. Fiksi ditulis emng biar bisa dibayangin. Masalahnya BUKAN itu. Masalahnya: Apa yang dibayangin? Klo adegan cuma berisi kejadian meaningless, ya gak usah protes klo tokoh kita jd nggak penting.

Walaupun Aksi, Emosi, & Dialog adlh 3 hal terpisah, tp sbnrnya mereka satu. Ini yg bikin a little bit tricky. Aksi: gerak Fisik semua tokoh yg terlibat dlm Setting & MS-nya. Misal: Di resto. Siapa yg terlibat? Tokoh, Pacar, dan Pelayan. Aksi mrk ber-3 harus simultan.

Kita balik dulu ke kejadian meaningless alias REMEH. Apa itu? Kejadian REMEH adalah kejadian yg cuma berisi SATU MODEL SITUASI DASAR yg muncul akibat SETTING. Misal: Di Resto. Pesen makanan. Makan. Pulang. Udah. Ini remeh. Buat apa pembaca merhatiin orang makan2 doang?

Biar gak remeh, minimal ada 2 (dua) MS yg bergerak bersamaan. 

MISAL: Tokoh di Restoran mau putusin pacarnya. 
Jadi ada 2 (dua) MS di sana. 
1. MS Makan di Resto.
 2. MS Putusin Pacar 
Masing2 punya urutan, lalu: DITUMPUK. 
Makin bnyk MS yg ditumpuk makin rumit isi adegan.




Next: EMOSI. 

Catat: TIDAK ADA EMOSI DALAM NASKAH. Karena, TEKS isinya cuma huruf2, kata, dan kalimat. Penulis harus sadar bahwa NASKAH TERTULIS kehilangan banyak petunjuk emosi. Tidak ada intonasi suara, tidak ada petunjuk visual, tidak ada sentuhan, dsb. Semua cuma kata.

Jadi apa sebenarnya EMOSI yang dimaksud? 

Ada 2: 
1. Kalimat yang menggambarkan GESTUR TOKOH saat BER-AKSI berdasarkan pengamatan Narator. 
2. Kalimat yg berisi pernyataan penjelas, berisi maksud/makna dr gestur yg diceritakan narator. Alias Pernyataan BENAK.

Deskripsi Makna dr gestur Tokoh (penjelasan status emosi) CUMA PENJELAS. Alat utama utk menyatakan emosi tokoh adlh GESTUR yg benar2 JELAS. Klo gesturnya tidak jelas, pbaca malah mungkin merasa ada kontradiksi. Sebaliknya, klo gesturnya JELAS, sering tidak butuh deskripsi lagi.

GESTUR2 Tokoh yg disampaikan Narator bikin AKSI tokoh jadi punya muatan EMOSI. Membombardir kalimat dg ajektifa (sedih, marah, dsb) tdk serta merta bikin adegan jd bernilai emosi. Lalu gmn? Ini guna metafora, simbol, dsb. Klo dipake dg tepat BISA jd stimulus utk emosi.




baca juga:
Karakter Yang Tidak Hitam Putih

Tips Menulis Novel: DIALOG
Fakta dalam Fiksi

Next, DIALOG. Dialog adalah tempat suci utk karakter (tokoh)—satu2nya bagian dari naskah fiksi yg Narator tidak ikut campur. Karakter menjadi karakter itu sendiri. Lewat dialog, Karakter menyuarakan dirinya secara utuh, tdk diwakili. Jadi: Dialog perlu dibuat sebersih mungkin.

Karakterisasi & idealisme tokoh terbaca jelas dr dialog2 yg muncul. Penulis yg suka ikut campur ke naskah juga terlihat di dialog. Tiba2, semua tokoh bersuara dg cara yg sama krn penulisnya menyusup ke sana. Akibatnya semua tokoh cuma jadi kek juru bicara utk penulis.

Apa itu dialog yg bersih? Dialog yg bersih adlh dialog yg MINIM ADVERBIA. Ekspresi tokoh bisa langsung terlihat tanpa perlu diberi2 keterangan "dengan marah, dengan suaranya yg lembut, dengan blablabla."

Sebaiknya, keterangan2 dlm dialog dibuat sebatas GESTUR yg mnggerakkan adegan. Klo, MS, Aksi, Gestur & dialog jelas, tidak prlu lagi keterangan emosi.

Tdk ada sama sekali keterangan emosi tokoh (apalagi adverbia). Semua kalimat penjelas cuma gestur & gerakan fisik. Perhatikan juga klo POV yg sy pakai bukan POV Salinem, tp Kartinah. Alias: Narator mengambil jarak dr Salinem, masuk ke mata Kartinah, n melihat kejdian dr situ.

Tujuannya MENJADI MATA utk Pembaca biar situasi yg terjadi jelas (krn ada jarak).

LUPAKAN IDE kalau POV adalah ttg Kata Ganti Dia/Aku. POV adalah ttg Cara Pandang Narator atas kejadian, BUKAN kata ganti.


baca juga:

Tips Menulis Novel: REALITAS FIKSI
Tips Menulis Novel: POV

sumber: wisnucuit

About the Author

dian nafi

Author & Editor

lulusan arsitektur yang suka jalan-jalan, menulis fiksi dan non fiksi.

0 komentar:

Posting Komentar

 

Demagz © 2015 - Designed by Templateism.com, Distributed By Blogger Templates